Daily Calendar

Rabu, 30 Januari 2013



CERPEN PENDEK




Tajuk: AKU SUKA DIA oh My Putera Tarabas



Aku bukanlah nak sangat dengar apa yang dia ngumpatkan pasal aku... lebih-lebih lagi pasang telinga, tapi dah fitrah manusia macam tu, makanya aku memang takleh elak dari curi-curi dengar apa yang Noni budak hantu tu bualkan dengan Kak Gina.

"Betul Kak Gina. Dia tu saya suruh buat lain dia buat lain. Tak ikut arahan ketua. Saya nak pastikan apa yang dia tulis tu betul. Kalau salah tulis nanti kena saman. Ala senang cakap Adella tu memang keras kepala. Ikut sedap dia je nak buat apa pun." Cis! memang pasal aku! nak makan penumbuk perempuan ni.

masa tu aku dah kepal semua jari jemari aku yang rucing macam playar muncung tirus ni kejap kejap. Tak sabar nak hempuk penumbuk padu ni kat muka Noni.

Buk!! Noni terhenyak ke belakang. Ceh, napa aku tumbuk bahu je? la... kebetulan dia tengah nak berpusing, maka tumbukan aku tersasar. Habis tumpah air nescafe susu yang Noni baru bancuh atas baju dia. Nasib baik tak kena aku. Noni menjerit-jerit macam mak lampir sebab kepanasan. Woah ... dia pakej dengan menangis sekali. Kak Gina menyambut Noni.

"Adel! Apa awak buat ni?" Kak Gina tegur aku. Dengan muka yang menyinga aku merapati Kak Gina.

"Akak pun sama kan? Suka jadi batu api. saya tak tumbuk akak pun da cukup baik. So, stop talking now! telinga saya da sakit." Maki aku pada Kak Gina. Berkerut-kerut muka akak yang dah masuk umur 40 tahun tu menahan maki dari aku. Tu la, sapa suh cari pasal, kan da dapat maki seketul. Sabar Della sabar. Kau tak gaduh ngan Kak Gina. Kau gaduh dengan Noni.

Aku tahu tak lama lagi kena la panggil dengan boss besar. Alah buat dunno je la. Dah memang Noni yang cari pasal. Berdesing telinga aku ni kalau tak dihentikan proses pengumpatan diorang tu tadi.

Kalau dibiarkan masuk pulak bab peribadi. Pastu tokok tambah, lepas tu entah apa lagi. Kan? Aku capai kunci kereta dan terus keluar dari pejabat tanpa pandang siapa-siapa. Aku tau banyak mata yang memandang masa tu, ekoran drama sebabak yang aku buat pada Noni dan Kak Gina.

Kalau drama tumbukan aku tu dahsyat sah sah story aku yang keluar muka depan surat khabar esok. hahahah... budusssnya aku!


**************************

"Mel! Jemput aku jap. Kat tepi jalan opis aku ni. Adoyai, tok sah banyak tanyalah! kereta aku tak nak hidup pulak ni. Kau je paling dekat, kaulah jemput aku... cepat. aku tunggu lima minit. Kalau kau lambat aku pancit tayar kereta kau esok!" Ugut aku lantas matikan talian telefon bimbit. Hish, dengan aku pun nak menjawab Mel ni. Tengah panas terik macam tu nak je aku hempuk handphone tu ke tanah tanda protes dengan Mel sebab Blackberry curve tu Mel yang bagi masa hari jadi aku bulan lepas. Bila da rosak aku claim la yang baru. hahahahah... Mel kan syok kat aku.

Tengah aku terkebil-kebil kepanasan dan dan jugak time tu si Fazlan lalu. Pergh! Hensemnya! Agaknya orang nama Fazlan memang hensemkan? Dah lama aku syok kat mamat ni tapi dia tak pernah pandang aku pun.  Aku tak tahu pulak apa nama penuh mamat ni tapi yang pasti dia memang hensem tahap dewa.

Macam  Putera Tarabas dalam drama The Cave Of The Golden Rose... cewah Fantaghiro tu, akulah! hahahaah....



Masa kecik-kecik dulu aku suka sangat berangan nak kahwin dengan Putera Tarabas ni.  Walaupun tak tahu maksud kahwin tu apa tapi aku nak kawin jugak. Tak sangka bila aku jadi reporter kat surat khabar Sinar ni aku dapat jumpa orang yang sebijik macam muka Tarabas. Terus aku mandatkan Fazlan jadi Putera Tarabas aku. lalallala.... bertuah kau Fazlan, tapi aku minat kau dari jauh je la. Sebab kau tak satu department dengan aku. So aktiviti men'tackle' kau jadi terhad.

Tengoklah nanti, bila aku dah naik jawatan jadi editor ke, aku try kau ya! Tunggu tau...

Selamba je Fazlan lalu depan aku macam tak nampak. Sikit pun tak bunyikan hon ke apa ke walaupun aku dah beria-ia sisir rambut pulas ke tepi ala-ala Nora Danish. Konon-konon nak bagi Fazlan nampak kecunnan aku time tu. Ceh, berangan je lah. Baik aku tunggu Mel. Dia je yang berkanan dekat aku yang ganas ni.



Tiada ulasan: